GO JOP " hanya dengan HP, tubuh terasa sempurna kembali "

Beranda » Blog » Tips dan Strategi Mengatasi Kehilangan Anggota Badan

Tips dan Strategi Mengatasi Kehilangan Anggota Badan

Diposting pada 21 Oktober 2021 oleh gojop / Dilihat: 119 kali

Tips dan Strategi Mengatasi Kehilangan Anggota Badan

Kaki Palsu Canggih – Banyak sekali orang yang hidup dengan kehilangan anggota tubuh. Dan setiap tahun, ratusan ribu orang mengalami amputasi. Kehilangan anggota badan adalah pengalaman yang membuat stres dan menghancurkan yang mempengaruhi setiap aspek kehidupan seseorang, termasuk hubungan, karier, impian, dan kesejahteraan emosional mereka. Adalah umum bagi orang yang diamputasi untuk mengalami kesedihan, depresi dan kecemasan setelah amputasi bedah atau peristiwa traumatis.

Meskipun hidup dengan amputasi menghadirkan tantangan, strategi dukungan yang positif dapat membantu orang yang diamputasi menemukan jalan baru dalam hidup dan mengatasi emosi yang sulit dihadapinya. Jika Anda atau orang yang Anda cintai baru saja menjalani amputasi, ketahuilah bahwa banyak orang menjalani kehidupan yang memuaskan setelah mereka beradaptasi dengan perubahan. Langkah pertama untuk penyembuhan dari kehilangan anggota badan adalah mengakui perasaan Anda dan berbagai faktor yang mempengaruhi kesehatan mental Anda. Dari sana, Anda dapat menerapkan strategi yang cocok untuk Anda.

Efek Emosional dari Amputasi

Amputasi secara signifikan mempengaruhi kehidupan seseorang dan keadaan psikologis karena beberapa alasan. Pertama, orang yang diamputasi harus menangani sensasi kehilangan anggota tubuh dan kehilangan fungsinya. Mereka mungkin mengalami tantangan dengan mobilitas dan perlu bergantung pada orang lain sampai mereka beradaptasi dan mendapatkan kembali kemandirian. Beberapa pasien mengalami nyeri tungkai tak terlihat, yang dapat berdampak negatif pada kualitas hidup mereka.

Orang yang diamputasi juga harus mengatasi emosi yang melekat pada tampilan tubuh yang baru. Faktor-faktor ini bergabung untuk menghasilkan pikiran dan perasaan yang kompleks. Menurut  para ahli di bidang kesehatan, pasien dengan kondisi baru diamputasi sering mengalami penurunan harga diri dan ketakutan akan masa depan di awal proses penyembuhan. Namun, semua efek emosional ini dapat diatasi dan ditingkatkan.

Baca Juga: Cara Menggunakan Thoracolumbar Sacral Orthosis Brace (TLSO) Brace

Faktor Sosial yang Mempengaruhi Efek Emosional Amputasi

Meskipun kehilangan anggota badan biasanya memicu kesedihan dan depresi, tidak semua orang yang diamputasi mengalami efek ini. Setiap orang mengatasi amputasi dengan caranya sendiri, dan faktor-faktor tertentu mempengaruhi reaksi setiap orang. Faktor-faktor berikut dapat secara signifikan mempengaruhi cara seseorang mengatasi kehilangan anggota badan:

  • Usia: Usia seseorang mempengaruhi cara mereka mengatasi amputasi secara psikologis. Anak-anak dan remaja dapat beradaptasi dengan amputasi lebih cepat daripada orang dewasa. Tetapi menghadapi tantangan emosional yang lebih besar terkait dengan identitas, penerimaan, dan penolakan mereka. Orang dewasa biasanya lebih rentan terhadap emosi yang terkait dengan fungsi sehari-hari, masalah keuangan, dan hubungan keluarga. Usia berapa pun dapat mengalami depresi, kecemasan, atau gangguan stres pascatrauma setelah kehilangan anggota tubuh.
  • Kepribadian: Kepribadian yang berbeda bereaksi terhadap kehilangan anggota tubuh dengan cara yang berbeda. Misalnya, orang yang cenderung mengalami depresi atau kecemasan mungkin lebih sulit mengatasi kehilangan anggota badan daripada yang lain. Demikian juga, individu yang sangat percaya diri mungkin lebih berjuang dengan amputasi daripada seseorang yang nyaman menerima bantuan dari orang lain.
  • Pekerjaan: Jika karir seseorang melibatkan keterampilan motorik, mereka lebih cenderung mengalami emosi yang sulit terkait dengan kehilangan anggota badan. Jika seseorang tidak mengandalkan anggota badan untuk melakukan pekerjaan mereka, mereka mungkin mengalami dampak emosional yang lebih sedikit.
  • Dukungan: Dukungan dari teman, keluarga, dan tim medis sangat penting selama pemulihan dari amputasi. Menurut  tinjauan studi di bidang kesehatan, kurangnya dukungan sosial berkorelasi dengan tingkat kecemasan dan depresi yang tinggi pada pasien dengan amputasi tungkai bawah. Orang dengan dukungan sosial yang memadai mengalami tingkat kecemasan dan depresi yang lebih rendah. Seseorang dengan kondisi amputasi yang membutuhkan lebih banyak dukungan mungkin mempertimbangkan untuk berhubungan dengan orang lain yang terkena dampak kehilangan anggota badan.

GO JOP merupakan sebuah platform penyedia alat kesehatan yang berbasis online dari JOP. Jadi, jika Anda membutuhkan alat kesehatan dari kami, Anda tinggal menghubungi kami via WhatsApp. GO JOP juga dapat memandu alat seperti apa yang tepat untuk Anda. Selain itu, kami juga dapat memandu Anda untuk pengukuran serta cara pemakaian produk secara online. Anda tidak perlu khawatir, karena GO JOP adalah platform terpercaya. Anda dapat melihat kami hadir di berbagai media sosial serta media massa regional dan nasional.

Karena Anda tidak harus datang secara langsung ke tempat kami, Anda pastinya bisa menghemat biaya transportasi dan akomodasi. Khususnya jika dibandingkan dengan Anda yang harus datang ke tempat kami. Harga dari alat kesehatan kami juga adalah yang termurah di Pulau Jawa. Dan hal ini menjadikan Anda dapat menghemat biaya, baik dari segi harga maupun transportasi pengambilan barang. Anda juga akan dilayani oleh para ahli yang berpengalaman selama lebih dari 10 tahun untuk konsultasi dan pelayanan. Jika ada pertanyaan terkait kaki palsu canggih, hubungi kami sekarang juga!

Bagikan ke

Tips dan Strategi Mengatasi Kehilangan Anggota Badan

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Tips dan Strategi Mengatasi Kehilangan Anggota Badan

Sidebar

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah:

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Raisa
● online
Raisa
● online
Halo, perkenalkan saya Raisa
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja