GO JOP " hanya dengan HP, tubuh terasa sempurna kembali "

Beranda » Blog » Apa Empat Jenis Skoliosis?

Apa Empat Jenis Skoliosis?

Diposting pada 26 Oktober 2021 oleh gojop / Dilihat: 117 kali

Apa Empat Jenis Skoliosis?

Korset TLSO – Saat ini orang paling akrab dengan tiga jenis utama skoliosis, sebenarnya ada empat jenis yang dapat berkembang: bawaan, neuromuskular, skoliosis idiopatik remaja, dan skoliosis dewasa. Dan jenis yang berbeda ini memiliki penyebab dan kelompok usia yang berbeda yang mereka pengaruhi, mereka sebenarnya relatif sama.

Berbagai Jenis Skoliosis

Meskipun masih banyak pertanyaan yang belum terjawab mengenai bagaimana dan mengapa sebagian besar kasus skoliosis berkembang, ada tiga dari empat jenis utama kondisi ini yang diketahui penyebabnya: skoliosis kongenital (bawaan), neuromuskular, dan dewasa. Kategori keempat, idiopatik, terutama terkait dengan anak-anak tetapi dapat berkembang pada orang dewasa juga.

Jenis kongenital, neuromuskular, dan beberapa jenis skoliosis onset dewasa telah diketahui penyebabnya, ini hanya merupakan 20 persen dari kasus skoliosis yang didiagnosis, dan 80 persen sisanya didefinisikan sebagai idiopatik, yang berarti mereka tidak memiliki penyebab tunggal yang diketahui. Skoliosis kongenital, neuromuskular, dan idiopatik terutama berhubungan dengan anak-anak.

Skoliosis Bawaan

Skoliosis kongenital adalah kelainan bentuk tulang belakang yang dibawa sejak lahir. Dalam kasus ini, ada malformasi tulang yang dapat menyebabkan skoliosis berkembang. Meskipun kita memahami bagaimana formasi tulang yang salah dapat menyebabkan deformitas tulang belakang, para ahli masih tidak yakin mengapa orang dilahirkan dengan malformasi tulang sejak awal.

Jika Anda memikirkan sumsum tulang belakang yang sehat sebagai persegi panjang yang ditumpuk satu sama lain seperti batu bata, dengan skoliosis bawaan, salah satu batu bata itu berbentuk seperti segitiga dan itu menyebabkan tulang belakang miring atau melengkung.

Skoliosis Neuromuskular

Skoliosis neuromuskular berkembang pada anak-anak dengan kondisi medis yang mengganggu kemampuan tubuh untuk mengontrol otot-otot pendukung tulang belakang. Beberapa kondisi medis paling umum yang menyebabkan skoliosis neuromuskular berkembang termasuk sindrom Marfan, distrofi otot, Cerebral Palsy, dan spina bifida. Dalam kebanyakan kasus skoliosis neuromuskular, skoliosis yang berkembang adalah masalah sekunder dari masalah medis lain yang dialami pasien.

Baca Juga: Semua yang Perlu Anda Ketahui Tentang Amputasi Jari

Sindrom Marfan

Sindrom Marfan dipahami sebagai kelainan genetik pada jaringan ikat tubuh. Ini biasanya mempengaruhi orang tinggi dan kurus dengan anggota badan yang panjang. Sekitar enam dari sepuluh orang dengan sindrom Marfan juga menderita skoliosis. Meskipun skoliosis yang dapat berkembang dengan sindrom Marfan biasanya tidak parah, lonjakan pertumbuhan pada anak dengan Marfan dapat menyebabkan skoliosis berkembang.

Distrofi Otot

Distrofi otot adalah penyakit progresif langka yang mempengaruhi otot-otot sukarela yang mengontrol gerakan kaki, lengan, dan batang tubuh. Skoliosis adalah masalah umum bagi penderita distrofi otot.

Cerebral Palsy

Cerebral Palsy adalah suatu kondisi yang ditandai dengan gangguan koordinasi otot. Dalam banyak kasus, cerebral palsy berkembang pada anak-anak sebagai akibat dari kerusakan otak yang terjadi sebelum atau selama persalinan.

Anak-anak dengan Cerebral Palsy memiliki kemungkinan yang lebih tinggi untuk terkena skoliosis. Mereka paling mungkin mengembangkan kondisi ini selama tahun-tahun awal mereka dan memasuki masa remaja. Tingkat keparahan skoliosis terkait erat dengan tingkat keparahan Cerebral Palsy dan dapat berkembang melampaui kematangan tulang.

Spina Bifida

Spina bifida adalah cacat tulang belakang bawaan di mana celah di tulang belakang memperlihatkan bagian dari sumsum tulang belakang dan meningennya. Ini dapat menyebabkan kelumpuhan anggota tubuh bagian bawah dan juga dapat mempengaruhi fungsi mental.

Sekitar 50 persen penderita spina bifida akan mengalami skoliosis. Anak-anak dengan kondisi spina bifida berada pada risiko tinggi untuk perkembangan yang cepat dan kelengkungan tulang belakang yang besar. Pasien-pasien ini dipantau secara ketat untuk melihat perkembangan selama percepatan pertumbuhan.

GO JOP merupakan sebuah platform penyedia alat kesehatan yang berbasis online dari JOP. Jadi, jika Anda membutuhkan alat kesehatan dari kami, Anda tinggal menghubungi kami via WhatsApp. GO JOP juga dapat memandu alat seperti apa yang tepat untuk Anda. Selain itu, kami juga dapat memandu Anda untuk pengukuran serta cara pemakaian produk secara online. Anda tidak perlu khawatir, karena GO JOP adalah platform terpercaya. Anda dapat melihat kami hadir di berbagai media sosial serta media massa regional dan nasional.

Karena Anda tidak harus datang secara langsung ke tempat kami, Anda pastinya bisa menghemat biaya transportasi dan akomodasi. Khususnya jika dibandingkan dengan Anda yang harus datang ke tempat kami. Harga dari alat kesehatan kami juga adalah yang termurah di Pulau Jawa. Dan hal ini menjadikan Anda dapat menghemat biaya, baik dari segi harga maupun transportasi pengambilan barang. Anda juga akan dilayani oleh para ahli yang berpengalaman selama lebih dari 10 tahun untuk konsultasi dan pelayanan. Jika ada pertanyaan terkait korset TLSO, hubungi kami sekarang juga!

Bagikan ke

Apa Empat Jenis Skoliosis?

Saat ini belum tersedia komentar.

Silahkan tulis komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan kami publikasikan. Kolom bertanda bintang (*) wajib diisi.

*

*

Apa Empat Jenis Skoliosis?

Sidebar

Produk yang sangat tepat, pilihan bagus..!

Berhasil ditambahkan ke keranjang belanja
Lanjut Belanja
Checkout
Produk Quick Order

Pemesanan dapat langsung menghubungi kontak dibawah:

Chat via Whatsapp

Ada yang ditanyakan?
Klik untuk chat dengan customer support kami

Raisa
● online
Raisa
● online
Halo, perkenalkan saya Raisa
baru saja
Ada yang bisa saya bantu?
baru saja